Medan Tak Ramah Investasi, Perusahaan Disegel Pemko Medan Barangnya Hilang

  

Medan || publikmetro.com|| 

Keinginan Pemerintah Kota Medan menjadikan Medan sebagai kota ramah Investasi sepertinya belum bisa diwujudkan. Seperti yang dialami salah satu investor Kota Medan yang rugi besar lantaran ketidakpastian soal aturan yang diterapkan Pemerintah Kota Medan dan pengelola kawasan PT.Kawasan Industri Medan (KIM).

Hal ini terungkap dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) Komisi II DPRD Medan antara PT.Anugerah Prima Indonesia (APINDO), Dinas Lingkungan Hidup (DLH) dan Kecamatan Medan Deli. Rapat dipimpin Ketua Komisi II Sudari ST dihadiri Sekretaris Komisi II, Wong Cun Sen Tarigan dan Netty Siregar.

Dalam rapat tersebut. So Huan salahsatu investor di PT APINDO mengakui adanya pencemaran bau saat  beroperasinya pabrik pengolahan bulu ayam tersebut, pihaknya mengaku menerima penyegelan itu dengan syarat memperbaiki persyaratan yang diminta Pemko Medan.

"Awalnya kami disegel pihak Dinas Lingkungan Hidup (DLH) karena ada pencemaran bau yang dikeluhkan warga. Ketika pabrik kami disegel, kami bisa menerima dan kami kemudian berupaya memenuhi izin yang disyaratkan Pemko Medan," aku So Huan.

So Huan mengaku kedatangannya ke DPRD Medan hanya untuk meminta keadilan. "Beberapa kali kami disegel kemudian diminta melakukan perbaikan dan pabrikpun tetap disegel sehingga tidak bisa membuat perbaikan. Padahal hasil labolatorium terkait pencemaran udara yang dikeluhkan sudah ditak ada masalah karena berada dibawah ambang batas," katanya.

Yang membuat pihak perusahaan kecewa, penyegelan yang dilakukan DLH untuk yang terakhir kalinya dilakukan tanpa adanya dokumen penyegelan. "Penyegelan terakhir kalinya dilakukan tanpa adanya dokumen, kami diusir berikut security," ucapnya.

Paling menyakitkan, investor yang mengaku rugi hingga 6 miliar ini  saat penyegelan dibuka tanpa kunci ditemukan banyak barang hilang. "Mereka yang segel (DLH-red) mereka yang memegang kunci, saat dibuka kunci tidak ada dan kami mendapati barang-barang sudah hilang. maka dari itu kami melaporkan ke Polda terkait masalah ini," katanya.

Sampai dengan saat ini, pabrik pengolahan bulu ayam tidak bisa lagi beroperasi bahkan terancam tutup selamanya. "Kami merasa dirampok, sampai saat ini kami tidak bisa lagi beroperasi padahal seluruh ketentuan yang diminta kami penuhi," ucapnya.

Sayangkan Sikap Pemko Medan

Sekretaris Komisi II DPRD Medan Wong Cun Sen Tarigan mengaku sangat kecewa dengan kinerja Dinas Lingkungan Hidup yang melakukan penyegelan tanpa berita acara. 

"Kita pertanyakan apa yang dilakukan DLH, kasihan mereka yang berinvestasi di Medan. Padahal mereka mau memenuhi regulasi yang ditentukan," katanya.

Politisi PDI Perjuangan ini mengatakan, Pemerintah Kota Medan perlu memberikan kepastian hukum guna menjamin keberlangsungan invetor di Kota Medan. "Jika melihat ini banyak hal yang harus diperbaiki. Pemerintah harus bijaksana jangan sampai merugikan investor," katanya.

Sementara itu, Camat Medan Deli Ferry Suheri mengatakan bahwa selama ini warga masyarakat sangat terganggu dengan keberadaan sejumlah perusahaan yang beroperasi di PT KIM. "Memang warga ini sangat terganggu dengan pencemaran udara, selama ini memang warga ada yang tidak masalah dengan bau yang masih bisa ditolelir, tapi ada juga perusahaan yang menimbulkan bau sangat mengganggu," katanya.

Ferry menyarankan pihak PT KIM agar bisa menempatkan perusahaan yang berpotensi menimbulkan bau di tempat yang tidak berbatasan langsung dengan kawasan padat penduduk. "Kami menyarankan kepada PT KIM agar juga bisa menempatkan pabrik yang berpotensi menimbulkan bau ke lokasi yang jauh dari pemukiman," katanya.

Dalam rapat tersebut,  perwakilan DLH Medan H.Gultom menyampaikan bahwa awal mula persoalan PT.APINDO karena adanya keberatan dari warga perihal bau yang ditimbulkan. Persoalan berlanjut ke penyegelan. "Penyegelan dilakukan untuk koindusifitas warga," jelasnya.

(pm rud)

Share on Google Plus

About JurnalisTeamSergapIndonesia

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.